Finally gue ada waktu buat nulis dan bersih-bersih sarang laba-laba yang udah banyak menyellimuti blog ini (halah). Buanyak banget yang pengen dan harus gue ceritain disini. Susah senang suka duka pahit manis, tapi banyakan susahnya sih.

Segalau-galaunya gue, gue ngga pernah galau sesering dan separah akhir-akhir ini. Yap semua gara-gara masa transisi yang emang lagi melanda hidup gue. Masa mengakhiri dunia SMA dan emang kudu harus gue lanjutin ke dunia perkuliahan. Dan yang bikin gue galau, ngga lain ngga bukan yaitu, pilihan jurusan, yah masih pilihan jurusan. Gue dengan segala keterbatasan otak dan kecerdasan yang gue miliki, harus bisa mengoptimalkan semua yang gue punya. Maunya ini otak ngga dukung, maunya itu, lagi-lagi otak ngga dukung, (eh lo tuh otak gue apa bukan sih?).

Ikut bimbel, yah satu usaha yang gue dan umat sejagad juga lakuin buat membantu memuluskan niat kita-kita lanjut ke univ dan jurusan impian. Lagi-lagi disini gue ngalamin berbagai kendala. Berhubung di kota kecil Sekayu ngga ada tempat bimbel intensif SNMPTN. Gue harus hijrah ke Palembang. Ini pengalaman ngeri pertama di hidup gue. Seumur-umur dari gue lahir bellom pernah tuh yang namanya hidup jauh-jauh dari keluarga. Mentok-mentok juga hidup sama kakak gue, itu kan masih keluarga, dekat banget malah. Nah sekarang gue di tuntut untuk hidup mandiri tanpa keluarga di samping gue, karena ngga ada satupun keluarga gue tinggal di Palembang.

Semua berjalan lancar sampai hari pertama bimbel tiba. Gue yang notabene sama sekali kagak ngarti jalanan kota Palembang harus pergi sendiri dari rumah (what the hell ngga tuh). Akhirnya berbekal sedikit petunjuk dari kakak gue, dan segenap keberanian yang susah banget gue kumpulin. Gue pergi. Sendiri. Dan emang gue anak pinter, bisa deh tuh sampe di tempat bimbel tanpa nyasar dan selamat. Setelah beberapa hari gue lakuin tuh rutinitas, lumayan juga sih capek, jauh soalnya dari Suka Jadi ke Naskah. Naek angkot ijo dulu, abis itu jalan agak jauh baru deh dapet halte Trans Musi. Trus kalo pulang suka ngeri naek angkot, ngojek deh. Alhasil banyak money yang musti gue keluarin buat itu semua.

Seminggu berlalu, gue putusin buat pindah ngekos aja biar agak deket, ngga capek, juga ngirit ongkos plus ada temen ngomong, dan kalo ngga bisa ngerjain soal bisa deh tanya-tanya dikit. Gue ngekos di simpang polda sama Nanda. Hari pertama terpaksa gue harus menyesuaikan lagi sama kebiasaan baru, angkot baru, dan jalan baru yang musti gue tempuh. Untung ngga rumit, tinggal sekali naek angkot, sampe deh tu ke NF tercinta.

Nah kengenesan gue yang laen mulai kerasa disini. Gue kan ngga pernah tuh ngekos, ngontrak ato apapun itu. Dari kecil tinggal di rumah yang nyaman dan penuh kasih sayang. Masalahnya adalah makan. Yah kalo dirumah kan makan tinggal buka aja lemari makanan pasti ada deh tuh sayur, lauk, nasi lengkap. Empat sehat lima sempurna enam kenyang lah pokoknya. Nah kalo disini, gue musti usaha dulu kalo mau makan. Keluar, ke warung makan. Belum sampe situ aja, yah lo tau lah gimana kantong bocah kosan kaya gue. Tipis mamen. Susah banget ngatur duit, ngirit, apalah itu. Yang penting gue kenyang terserahlah mau mahal kek murah kek, ngga peduli gue. Nah yang nyesek kalo isi dompet gue emang udah ngga ada lagi, masa mau puasa? Huh

Trus yah, yang namanya jauh dari rumah syndrome homesick tuh pasti ada lah. Nyesek batin banget tau kalo tiba-tiba keinget rumah trus pengen balik. Repot.

Nah akhirnya semua derita gue diatas akhirnya lima minggu bisa gue atasin.
Muncul deh tuh masalah baru. Kedilemaan antara hadir pada saat pengumuman kelulusan atau tidak. Gue pemales. Emang, gue males kalo harus bolak-balik Palembang-Sekayu-Palembang. Selama kegiatan itu bisa diwakilkan oleh orang lain, kenapa gue musti repot-repot dateng. Selain itu gue juga ngerasa rugi kalo lama-lama ngga ikut belajar intensif, secara gue udah bayar mahal gitu. Yang buat gue dilema itu temen-temen sekelas (di NF) yang antusias banget pulang dan hadir saat pengumuman kelulusan. Ngiri juga gue, kalo mereka balik dan gue cuguk surang di dalam kelas, sementara mereka udah leha-leha di rumah masing-masing. Huh kuatkan hatiku Ya Allah.

Nah dan gue emang sengaja pengen nunggu pengumuman undangan di Palembang aja. Kenapa? Karena gue berharap bakalan lulus, nah kan kalo gue lulus gue bisa langsung balik (pindahan) ke Sekayu. Ngga mondar-mandir gitu (udah dibilang dari awal gue males bolak-balik).

Dan jawaban dari kegalauan gue yang ini masih belom ada. Mamaaaaaaaah anakmu galau. Sekian.

0 Komentar