Menulislah! Dalam Keadaan Apapun

Oke, kali ini gue mau bahas tentang 'kebuntuan' saat menulis. Well, bagi seorang penulis yang freak banget menulis, menulis itu udah kayak kegiatan rutin yang kalau gak dilakuin bisa bikin perut mules. Ya kali. Emang ada ya yang sampe kayak gitu? Gak tau deh.



Yang jelas menurut gue penulis profesional itu kayak gak pernah kehabisan ide buat nulis. Bahkan hanya dengan satu kata bisa jadi satu puisi kayak postingan huruf kecil yang berlatih menulis berlatih berimajinasi ini. Baca deh!

Tapi apa iya aslinya kayak gitu? Apa iya mereka itu selalu kebanjiran ide? Gak tau juga sih, gue kan cuma penulis amateur.

But, otak gue sebelah lain mikir: elaaah walopun mereka itu udah kawakan masih pernah juga kali mengalami yang namanya buntu saat mau nulis. Mungkin yang ini lebih untuk menghibur diri buat gue. Hih! Gue yang selalu aja mentok dan keburu kehabisan ide sebelum sebuah tulisan gue hasilkan.

Ya walopun mereka uda kawakan kan mereka juga manusia (lha trus?), trus sebelum mereka jadi kawakan gituh mereka pernah jadi pemula kok. Yakin deh!

Nah penulis kawakan aja masih suka buntu ide kalau nulis apalagi gue yang cuma amateur (menhibur diri. lagi) Sebenernya bukan menghibur diri sih tapi lebih ke menyemangati biar gak kecil hati gituh.

Pengalaman gue nih ya sebagai penulis (amateur!),  okefine! amateur. Gue sering bahkan hampir setiap ada keinginan untuk menulis otak gue berubah jadi jadul banget jadi pentiumlama deh pokoknya lemot banget. Sering banget nih ada niat malahan niat banget mau nulis eh tapi gak tau mau nuis apa saking gak punya ide. Tuh buntu banget kan. Kadang udah punya ide aja masih suka mentok gak tau mau di kembangkan kemana. Nasib ya nasib.

Tapi, tentu aja perjuangan gak cuma segitu. Kalo gue cepet nyerah, kapan mau jadi profesional? Sometimes, otak perlu dipaksa buat berpikir.

Ada juga beberapa kondisi yang kadang mendukung moos dan ide pas nulis. Pada beberapa keadaan ini, otak, hati dan tangan seakan kerja bakti. Kompak ingin menghasilkan sebuah tulisan.

Apa aja sih keadaan itu?

1. Sedih

Biasanya kalau sedih atau galau otak itu lebih sering mikirin kata-kata ajaib. Kata-kata puitis yang gak kepikiran saat suasana hati kita bagus atau happy. Kalau sedang sedih itu pengennya menyendiri, mojok di kamar sambil denger iPod ttrus nyoret-nyoret buku harian kamu. Atau bengong di bawah shower sambil nangis.



Nah dari dua pilihan diatas yang pertama lebih recomended tuh corat-coret aja tuh buku harian kamu! Tapi tentu aja harus dibekali sedikit kreativitas agar yang dihasilkan itu tulisan berkualitas buka benang kusut doang.

Jadi sebenernya sedih itu kalo kita bisa memanagenya kita malah bisa dapet untung lho!

2. Jatuh Cinta



Kalau yang ini gak bisa dipungkiri lagi deh. Ya emang kalau orang sedang jatih cinta itu bisa tiba-tiba jadi romantis, dan kepikiran kata-kata romantis juga. Ya kali.

Nah makanya daripada cuma kamu pikirin aja mending kamu kemas dalam bentuk tulisan. Puisi misalnya. Terus kamu hadiahkan puisi itu untuk pacar atau gebetan kamu. Dijamin deh kamu bakal tambah disayang. Ehehehe.

3. Emosi Atau Amarah



Emang bisa? Ya bisalah. Gak setiap kemarahan itu kan bisa dilampiaskan ke orang yang tepat pada waktu yang tepat pula. Nah makanya daripada kamu dongkol karena harus memendam amarah, mending ambil buku ambil pulpen. Tulis aja!

Mungkin hasilnya akan butuh sensor disana sini. Tapi gak apa-apa, malahan menurut gue karya kamu bakal jadi sebuah tulisan yang penuh semangat! Ciao!

4. Otak lagi buntu

Lha kok? Hahaha. Kalau yang ini baru aja gue coba nih. Nyadar gak sih tadi diatas gue bilang kalau gue lagi buntu pake banget. Nah ini sekarang udah jadi sebuah tulisan. Ternyata ya, bahakan saat otak kita buntu pun kalau kita bisa memanage dengan baik bisa tuh jadi tulisan. Yeay!

Gak nyangka ya di awal gue buntu banget, eh sekarang udah jadi tulisan gue. *terharu*

Say Alhamdulillah :')

*Gambar di dapat dari mbah google.

Komentar