Nah di part lainnya gua udah bilang kalo pas hari terakhir ospek gua dianterin ke pondok. Bukan mendadak tapi semua sudah sangat matang di rencanakan bokap. Bokap pengen selain pinter iptek anaknya juga pinter ngaji dan ilmu agama yang menunjang kehidupan bukan sekedar kehidupan duniawi tapi juga akherat. Sungguh cita-cita mulia seorang ayah. 

Setengah hati gua turutin kemauan bokap, gua tau kalo kemauan bokap yang satu ini ngga gua turutin, jangankan ngurusin gua nganggep gua anak aja ogah kalik.

Sebelumnya gua belum pernah tinggal di pondok. Walaupun pas SMA gua tinggal di asrama. Sungguh keadaan kedua sangat berbeda. Disini gua adalah anak baru, nggak kenal siapa-siapa. Dan parahnya penghuni lama pun acuh dengan kehadiran gua. Beda dengan keadaan pas gua diasrama. Bahkan gua sekamar dengan sohib terdekat gua. Disini satu kamar dihuni 10 orang. Sedangkan dulu gua Cuma berdua. Siksaan pertama L

Beberapa hari menjelang gua amat sangat ngga betah banget sama keadaan itu. Rasanya setiap pulang dari kapus tuh, nyesseeeeek banget. Sampe Ida dateng. Anak baru juga, dari Lampung. Iseng gua ngajak dia ngomong. Lama-kelamaan kamin pun nyambung. Ternyata dia juga ngerasain apa yang gua rasa. Sediiiiiiih, kami berdua ingin menangis tapi entahlah, di pondok bahkan kami tidak punya tempat untuk sekedar menangis menumpahkan rasa. Jadilah sampe sekarang kita ngga jadi nangis. 

Banyak banget peraturan baru yang musti gua taati. Ngga boleh pake jeans, celana pensil, sampe pernah pas penjarahan celana jeas gua disita :/. Ngga boleh keluar malem. Ngga boleh bawa hape dua. Ngga boleh nonton. Ngga boleh. Ngga boleh. Ngga boleh!

Selepas pulang kuliah gua ngelanjutin ikutin kegiatan di pondok. Jamaah maghrib, madrasah diniyah, jamaah isya, ngaji al qur’an, dan yang terakhir ngaji kitab. Selama kegitan ini berlangsung haram mengaktifkan barang elektronik termasuk handphone. Jadi kalo lo sms gua jam segini jangan harap gua bales.
Semingu, dua minggu, tiga minggu gua ngerasa berat banget ngejalani semua ini. Pengen minta pindah tapi apa daya ngga berani bilang ke bokap. 

Setelah kedatangan Ida gua ngerasa punya temen senasib. Kemana-mana selalu bareng, makan, tidur, salat jamaah, mandi (maksudnya KM-nya sebelahan) dan lain-lain. Ida tuh baik banget. Gua minta di bangunin jam 3 dia bangunin. Gua telat pulang dia beliin gua makan. Dia nyetrikain baju gua. Dia nganterin gua belanja. Bahkan pas gua pulang larut dari Pagilaran dia relain jemput gua. Dia nyisirin gua. Kalo gua pegel dia mijitin gua. Dia minjemin hapenya buat gua nelpon. Aduuuhhh baik banget deh. Tuh saking baiknya sampe kayak emak gua.

Eits dia tuh baiknya ke semua orang lho. Selain itu dia juga rajin banget, bersihin kamar, sampe ngerapiin semua rak buku. Untung dia ngga bongkar lemari satu-satu trus dirapiin sama dia :/. 

Sebulan menjelang gua udah mulai kenal anggota kamar yang lain. Kamar  sebelah juga.
Dan entah kenapa gua selalu ngomong make lo gua lo gua, dan mamen. Malahan sampe sekarang gua di panggil mamen. Haha. 
 
Setelah gua kenal mereka satu-satu gua mulai paham sifat mereka. Ternyata mereka baik-baik. Belakangan gua ngerasa amat sangat beruntung sekali masuk kamar 2 B.
 
Belakangan gua udah mulai betah dan terbiasa dengan segala rutinitas baru ini. Gua juga ngerasa apa yang bokap gua bilang itu bener. Hidup ini orientasinya ke akherat. Ingat hidup di dunia hanya sementara tapi di akherat abadi selamanya. Jadi gua mulai meneguhkan hati untuk seikhlasnya ngejalanin ini semua. Bukan buat bokap tapi buat gua sendiri. Masa depan gua J  Thanks dad, you teach what my teacher didn’t. 

Dan hal yang menyedihkan pun terjadi. Ida tiba-tiba memutuskan untuk pindah. Entah apa alasan utama nya. Yang jelas gua amat sangat merasa kehilangan dia. Dengan semua kebaikan dia selama ini. Ntar siapa dong mijitin tangan gua kalo pegel? siapa coba yang bangun sepagi Ida trus jadi alarm buat gua? Siapa yang mau repot-repot nyetriakin baju gua? Nah kalo dipikir-pikir gua manja banget ngga sih? Iya. Huiaaaaaa Ida :”( lo jahat!

Semoga Allah selalu menjaga persahabatan kami walaupun kesempatan bertemu lagi itu entah ada atau tidak 

Ida, I Love You  :’)

0 Komentar