Anehnya dari Rumah Sakit segede Sardjito, mushalanya dimanaaaaaaa?
Dari jam 11 gua nungguin Dokter karena pas bebarengan dengan jadwal istirahat. Gua dan mbak Nana mikir 'mushala dimana?'
Akhir kami memilih untuk menunggu sampai dokternya datang dan pemeriksaan selesai. Tapi, ternyata baru selesai setelah jam setengah tigaan. Dan kami belum Dzuhur. Karena ngga yakin bakal nemu masjid dalam waktu cepat di RS kami memilih untuk pulang aja dan berharap ketemu masjid di jalan pulang.
Dan benar saja kami emang ketemu masjid, tapi masjid yang belum selesai di bangun. Ngga jadi lagi deh :(
Perjalanan berlanjut ke kampus mbak Nana. Dan kami terjebak, banjir. Yup posisinya saat itu adalah hujan. Sampai di kampus udah adzan Ashar :(
Di qodho' aja lah ya solatnya. Maaf Ya Allah. Maafin Nisa. Dan mbak Nana :(

Selesai solat gua nungguin mbak Nana yang lagi rapat KKN. Wuiiiiih kira-kira pas giliran gua entar KKN dapet dimana ya? Sama siapa? Pengennya sih pas KKN ntar gua mau baalik ke Bayung aja. KKN di kampung sendiri :)
Tapi broh, biayanya broh :(

Rapat pun selesai. Menuruti hasrat perut kita berdua pun mampir ke Warung Pempe Mang Pari. Siapa mang Pari? Nggak kenal gua. Yang jelas gua udah ngiler aja pengen nyelemin cuko pake kapal selem hahaha ^^

Buset dah, mahal broooh. Pempek kapal selam satunya 9000 rupiah. Pempek telor kecil 6000 rupiah. Lenggang 10500 rupiah. Mahal nggak sih? Kalo dibandingin sama kapal selamnye Bang Dani yang cuma 6000, yah tegolong mahal broooh.

Ngga papa deh, yang penting hasrat gua makan pempek udah terlampiaskan. Daripada gua harus ke Palembang dulu. Berat diongkos brooh :(

15 rebu brooh

hadeh potonya ngga bisa diputer :|

0 Komentar