Days two.
Mumpung bokap nyokap belum balik dari Palembang, gue kabur aja ke Jogja bareng Niken. Takutnya kalo ortu udah pulang malah nggak dibolehin deh tu. Walaupun gue udah berbulan-bulan tinggal dan kuliah di Jogja gue jarang banget malah bisa dibilang nggak pernah menjajaki tempat wisata. Mentok-mentok juga Malioboro doang.
Dan mumpung libur juga gue punya kesempatan unttuk muter-muter Jogja tanpa beban.
Dari rumah kami berdua bawa motor dan dititipin di stasiun kutoarjo. Dilanjutkan naik Prameks menempuh waktu satu jam. Tiba di Lempuyangan jam 9. Sengaja gue nitipin Elang di Lempunyangan supaya akses kemana-mana hari ini, mudah.
Karena nggak punya tujuan jelas mau kemana kita. bingung deh mau kemana. Hari itu Minggu 20 Januari 2013. Sunmor (Sunday morning). Tanpa pikir panjang meluncurlah kita berdua ke sunmor.
Gue sih udah sering ke sunmor. Dari yang emang nyari sesuatu untuk dibeli, nyari sarapan, jogging atau sekedar survey harga. Niken tuh yang belum pernah. Eh taunya dia malah nggak suka tempatnya dan ngajakin ke Malioboro.
Gue punya misi penting di sini. Dan misi itu nggak bisa terlaksana kalau kita berdua mutusin untuk ke Malioboro. Akhirnya gue maksa Niken buat ke Amplaz (Ambarrukmo Plaza) aja.
And the story begin...jeng..jeng..jeng!
So that was my bf birthday. I can’t face him and give him some cake with candle directly, so I try with photo.
Ini kali pertama gue menginjakkan kaki di Amplaz. Sambil jalan mata gue jelalatan aja nyari toko kue. Dan..baru nemu di lantai paling atas. Gak lama milih satu cup cake simple dengan permen bentuk hati warna merah kecil diatasnya. Bungkus mbak!
Cerita terus berlanjut. Masa gue nggak punya lilin.  Percarian berlanjut, swalayan mana swalayan? Lumayan lama muter-muter naik-turun lantai ketemu deh tu swalayan. Niken nungguin gue di luar dan gue masuk. Muter-muter dan nggak nemu juga rak bagian lilin dimana. Nyerah, nanya deh sama mbak-mbak SPG-nya. Ketemu!
Pas udah keluar dari swalayan gue baru inget kalo nggak punya korek. Gimana bakar lilinnyaaaaaa? Aaaaaaaak!
Lari masuk lagi deh ke dalam swalayan, dan daripada muter-muter gue langsung nanya aja. Dan ternyata disana nggak jual korek api. Hikz!
Keluar dengan tangan hampa. Pas ketemu Niken, muka keliatan kalo dia udah bete tingkat antar-planet.
Udah jam 11 siang dan kita belum makan dari pagi. Panggilan alam untuk mengisi perut nggak bisa dipending lagi. Selanjutnya adalah memutuskan makan dimana? Naiklah kita ke lantai paling atas. Food court. Udah ngider kita pun nggak nemu menu yang cocok.
Udah kayak orang gunung aja, turun lagi deh kita. makan di KFC aja kali. Muter- muter (lagi) naik-turun (lagi) dan nggak ketemu tuh mas KFC. Padahal tadi juga kelihatan tuh, giliran mau disamperin aja jadi invisible.
Entah hawa apa yang akhirnya menuntun kita yang udah kelaparan sampai di KFC. Setelah memesan dan duduk, mata gue tetep jelalatan nyari bapak-bapak- atau mas-mas yang mungkin bawa korek dan bisa gue pinjem. Sampai makanan kita abis, belum dapet juga pinjeman korek api.
Putus asa. Muncullah ide: kenapa nggak minjem sama mas-mas pelayang KFC aja? Gue nggak ada nyali tapinya buat minjem. Niken pun gue peralat dan bener aja dia berhasil minjemin gue korek api.
Aaaaaaaak gini banget ya mau ngirim poto doang (“--)/
Selesai semua urusan di Amplaz. Kita berdua pun capcuz ke Taman Sari. Lokasinya deket banget sama tempat tinggal gue. Tapi belum pernah kesitu.
Ke Taman Sari bisa ditempuh lewat alun-alun kidul. Tenang aja, kalo udah sampai alun-alun kidul ada rambu-rambunya kok.
This some picture of us:


 So, kesimpulannya gue ke Jogja cuma ke Amplaz dan Taman Sari doang. Hiks! 

To be continued...

0 Komentar