Late post :(
Yup gue mau ngepost kegiatan gue pas liburan kemaren. Bayangin aja liburannya udah abis dari sebulan yang lalu, dan gue baru tergugah buat cerita disini. Nggak papalah ya. Namanya juga mood, nggak bisa dipaksain bu.
Selama liburan gue nggak banyak ngapa-ngapain sih. Pulang ke Purworejo juga cuma seminggu. Selebihnya gue abisin buat bermalas-malasan di Jogja.
Hari pertama liburan seperti biasa gue pulang. Dan seperti biasa juga. Sendiri. seperti biasa naik Prameks. Dan satu hal yang nggak biasa gue nititpin Elang gue  di stasiun Lempuyangan. Sehari sebelum pulang gue sempetin buat survei jadwal keberangkatan kereta. Maklum udah lama nggak pulang naik kereta.
Semuanya berjalan lancar sebelum akhirnya gue sampai di rumah dan semua hal itu terjadi...
Gue emang udah tau pas gue sampai rumah nggak bakal ada manusia yang menyambut kedatagan gue. Iya, bokap dan nyokap (tiri) gue ke Palembang. Nengokin mbak gue yang baru aja melahirkan anak keduanya. Nggak masalah sih buat gue, itu berarti gue punya kebebasan penuh atas rumah.
Tapii...rupanya rejeki belum berpihak ke gue. Sesampainya gue di rumah. Gelap! Yaiyalah rumah kosong ngapain juga lampunya diidupin, pikir gue. Gue langsung aja nyamperin kulkas dan... gelap! Dheg! Feeling gue mulai nggak enak. Gue coba deh tu ngidupin lampu dan... nggak nyala! Fix mati listrik. Ini kesialan pertama gue.
Pasrah, gue hempaskan badan di kasur. Guling sana guling sini, lapar menyerang. Sebagaimana layaknya manusia lain gue usaha dong buat ngeganjel perut. Malas-malasan gue ke dapur ngecek lemari, nggak ada apapun. Udah gue duga sik. Langsung kaki ini melangkah pasti ke warung 10 meter dari rumah. Memesan dua bungkus mie dan sebutir telur. Saddap juga nih kayaknya. Berhasil meneteng calon makanan gue sampai rumah gue langsung ke dapur dan menyiapkan beberapa peralatan masak, panci diisi air untuk merebus mie, kuali dengan minyak goreng di dalamnya untuk menggoreng telur. Keduanya sudah nangkring cantik di atas kompor, tinggal nyalain kompor dan nunggu mateng deh.
Ctek. Nggak nyala!
Ctek. Nggak nyala!
Ctek. Nggak nyalaaaaaaaaa!
Mampus gue, gas nya abis. #kemudianmenangisdarah
Mulai kesal, gue hempaskan badan ke kasur. Guling sana guling sini, megangin perut, mikir. Otak gue terus berputar mencari solusi atas kelaparan yang melanda ini. Bakso Pak Sukar, yak bisa banget buat menuhin lambung ini. Lalu gue seketika bangkit dan nyamperin motor yang terparkir rapi di teras rumah. Nggak perlu waktu lama buat nyari kuncinya karena emang udah ngegantung di situ. Dengan segenap tenaga yang tersisa gue keluarin motor. Bakso lezat Pak Sukar udah kerasa banget di ujung lidah. Nyuumm.
Kunci motor sudah berputar ke arah ON.
Brrrmmm brrrrmm brmmm. Senyum merekah di bibir saat mendengar bunyi motor Honda Supra Fit bokap. Brrrrmm brrmmm. Gue panasin bentar deh.
Nggak lama berselang tiba-tiba motor mati. Emang biasa gitu kok kalo motor udah lama nggak dipake. Iya kok.
Brr brrrr brrrrmm. Gagal. Motor gue nggak bisa idup lagi.
Dheg!
Pas dilongok meteran bensinnya udah mentok banget ke kiri pas di warna merah. Muka gue juga langsung merah padam. Aaaaaaahhhrrrrrrgghh! Dosa apa hambaMu ini Ya Allah?
Entah udah kesialan gue yang keberapa kali.
Ada warung bensin nggak jauh dari rumah. Tanpa pikir panjang kaki langsung melangkah ke sana. Memesan satu liter bensin dan berjanji mengembalikan jerigen bensin. Langsung gue tumpahkan seliter bensin ke tangki motor.
Udah kayak sayur aja nih motor kalo nggak dipanasin jadi basi. Gue panasin lagi deh. nggak usah lama-lama perut udah bikin orkes patah hati bareng Slank nih. Gue pun meluncur nggak mulus ke bakso Pak Sukar sekaligus mengembalikan jerigen bensin.
Setengah perjalanan motor gue rewel. Mesinnya kayak mau mati gitu. Nah lo kenapa lagi ini?  Karena gue nggak yakin bakal sampai dengan selamat ke warung bakso tujuan gue pun putar balik tanpa berpikir lagi tentang sobat-sobat gue di usus. Maaf kan daku sahabat. Hikz.
Sampai rumah lapar udah pada puncaknya, gue udah mikir buat lari aja ke tetangga trus ngemis makanan. Eh ada bapak-bapak tetangga sebelah rumah gue komen, “motore elek men mbak suarane?” (jelek banget mbak suara motornya?).
Dengan bahasa Jawa gue yang acakadut jadinya begini. “njih pak, niki mboten ngertos kulo. Menawi mpun dangu mboten di damel.” (iya nih pak, nggak tau juga, mungkin karena udah lama nggak dipake).
cobi kulo tingali mbak.” (biar saya lihat mbak).
Bapaknya langsung menghampiri motor gue dan menilik di sana- sini. Dan, “owalah mbak ki sampeyan ‘chuck’ e lali ra di balekne maneh” (oh ini sih ‘chuck’ nya mbak). Gue langsung nengok ke arah chuck dan...iyaaa belum gue matiin. Hiks. Ceroboh.
Merah lagi dah muka karena malu. “njih pak, matur suwun sanget njih.” (iya pak, makasih banyak pak).
*meluncur dengan lancar ke warung bakso*
Demikianlah setumpuk keapesan gue di hari pertama liburan. 

To be continued...

0 Komentar