Road To Seplawan

Waktu liburan lebih sering gue abisin buat tidur dan ngaji (gak bermaksud nyombong, tapi gue dikerjar target :( ). Dan biar ortu gue seneng gitu. Selain itu gue jadi nggak pernah kena marah walaupun kerjaan gue molor doang di rumah. Hihihi. Ampuh bukan!
Jadi, dulu dikala muda ortu gue hijrah dari Jawa (Purworejo) ke Palembang (Bayung Lencir sekarang Tungkal Jaya). Iya ikut program transmigrasi gitu biar nggak ‘sek-sekan’ di Jawa. Waktu itu tentunya gue belum lahir, bahkan kata brother gue, Mas Bagus, harusnya tuh dia yang bungsu bukan gue. Jahat banget nggak sih! Tepat kepindahan bokap nyokap gue ke Bayung, mereka bawa Mas Rohmat dan Mbak Nik (kakak gue no 4 & 5) yang masih balita. Sedang, Mbak Atim, Mbak Us dan Mbak Da’im ditinggal di Jawa bareng mbah untuk meneruskan sekolah. Dan setelah cukup lama tinggal di Bayung lahirlah Mas Bagus dan gue. Dengan jarak tujuh tahun kelahiran Mas Bagus barulah gue yang sangat menggemaskan dilahirkan dengan keadaan yang sangat lucu (ngelem awak dewe).
Waktu pun terus berlalu. Sampai gue SMA dan harus berpisah dari bonyok dan pindah tinggal bersama Mbak Us di Sekayu. Seharusnya bokap punya rencana buat ngekspor gue ke Jawa, tapi saat itu nyokap sedang sakit parah. Dan nggak ada biaya buat ngekspor gue, dan pengeksporan SDM cantik pun gagal. Alhasil gue Cuma hijrah ke Sekayu dengan biaya sekolah nol rupiah (kebijakan pemkab yang menggratiskan sekolah dari SD hingga SMA).
Makin lama sakit nyokap makin parah dan bokap berupaya buat mengobati nyokap dengan membawanya ke Jogja. Setahun berselang sakit nyokap nggak ada perubahan ke kondisi yang lebih baik. Bokap memutuskan untuk hijrah lagi ke Purworejo. Gue pun jadi lebih sering pulang ke Jawa dibanding ke Bayung. Segala upaya udah dilakuin tapi ternyata umur alm nyokap emang Cuma sampai 11 Desember 2012.
Jadi itulah sebab musabab kenapa gue kalo pulang nggak ke Palembang tapi ke Purworejo.
Okay, kembali ke cerita liburan gue. Liburan ini gue nggak berminat pulang ke Palembang. Bukan nggak  kangen sama setengah lusin kakak-kakak gue dan selusin kurang satu keponakan gue, tapi gue sengaja nggak pulang supaya pas lebaran ntar gue dibolehin pulang sama bokap. Trauma lebaran kemaren bokap ngotot gue harus lebaran di Jawa. Jadikan kalo gue nggak dibolehin pulang gue punya alasan kuat biar dibolehin. Hihihi.
Aduh cerita ini kok ngalor ngidul sih L
Pokoknya intinya gue belum mengenal daerah Purworejo dan potensi wisatanya. Lha kan gue liburan, mau wisata dong. Memanfaatkan mbak google gue searching tempat wisata di sekitar Purworejo. Dan, Goa Seplawan. Kayaknya menarik nih.
Ternyata Niken tau dimana Goa Seplawan. Dengan semangat 2013 gue ngajakin dia ke sana dan disambut pula dengan semangat 2013 sama dia. Memilih waktu yang tepat jatuh pada hari jumat tanggal 25 Januari (ultah gue dongs!) karena Niken pulang sekolah lebih awal. Katanya sih jalan kesana lumayan jauh dan medannya susah.
Sore hari kamisnya, Niken ngajakin gue ke ........... bendungan gituh. Biasa aja sih tempatnnya. Nggak gitu lama disitu. Kita Cuma turun ke sungainya dan biasalah foto-foto. Apesnya gue pas disungainya kaki gue nginjek beling dan luka lumayan sih.
And this is some pic of us:
Hari jumat pun tiba. Sepulangnya Niken dari sekolah kita langsung cabut tanpa basa basi lagi. Perjalanan kita nggak lancar-lancar aja. Pas udah memasuki daerah........ jalan disana naik-turun dan berbelok-belok. Pas di tanjakan pertama, kan gue tuh yang bawa motor, belum terbiasa nanjak curam gue nggak ngurangin gigi dan motor pun nggak kuat naik dan berhenti tepat ditengah-tengah tanjakan. Nggak bisa naik, nggak bisa turun. Bingung harus ngapain. Niken pun  mengambil alih kendali, gue turun dan dia berhasil menaklukkan tanjakan pertama itu. Kejadian itu berulang sampai tiga kali.
Pas kita macet begitu, ada beberapa motor yang lewat dan ngetawain kita. asyem!
Sampai di Goa Sepalawan kita langsung masuk ke Goa, berdua. Keadaan di dalam goa gelap dan lembab. Kita termasuk cewek-cewek pemberani yang masuk Cuma berdua. Ternyata goanya juah juga ke dalam. Sampai di sungai kecil yang mengalir sepanjang goa, gue ngajakin Niken keluar aja karena kita udah terlalu berani. Padahal masih ada 700 meter lagi ke dalam. Setengah hati Niken ikut gue keluar. Katanya dia masih amat sangat penasaran.
Di luar kita menikmati taman. Nggak lama ada beberapa orang yang mau masuk ke goa. Niken ngotot buat masuk lagi, skaing penasarannya. Dan pas ketemu sama robongan orang yang masuk goa tadi, mereka manggil kita Mbak Revo. Asyem, ternyata mereka yang ngetawain kita tadi pas di jalan K
Jalan di dalam goa licin banget. Semua pada ngelepasin sendal. Sedang gue nnyantai aja karena entah keberuntungan apa sendal gue sama sekali nggak licin buat jalan. Ternyata rombongan orang tadi dari Jogja. Mereka lumayan ramah dan mau nungguin kita sampai ke ujung goa. Salah satu diantara mereka ada yang kepleset mulu. Hahaha. Maklum big size.
Jam setengah empat kita keluar dari goa. Suasana udah gelap aja. Meluncur pulang. Jalan yang kita lewati nggak begitu menanjak lagi, tapi menurun. Luamayan asyik, melewati hutan pinus. Hehe.
Ternyata perjalan pulang sama sekali nggak indah. Kita sempet nyasar, pas nanya sama mbak-mbak penjaga warung, jawaban dia sama sekali nggak meyakin kan. Kita memutuskan nanya orang lain. Pas kita nyanya sama bapak-bapak yang lagi nongkrong di warkop ternyata emang jalan yang di tunjukin sama mbak-mbak tadi salah kaprah. Wuuu! Untung aja feeling gue kalo dia salah bener. Kalo nggak, nambah nyasar deh kita.
Waktu semakin sore, suasana gelap banget dan tambah horor dengan jabut pekat yang menghalangi pandangan gue. Dengan beberapa kali nanya sana-sini, kita pun akhirnya menemukan jalan awal dan emang ternyata kita tadinya salah ambil jalan.
Udah nemu jalan yang bener, hujan deras tak berperikehujanan turun mengantam bumi. Kita keujanan L satu jam lebih keujanan di tengah jalan. Dan sialnya sampai di rumah ternyata nggak ujan. Kena marah nih L Ngeboong dikit gue nggak jadi kena marah hehe J
Jadi, gitu deh perjalanan gue ke goa Seplawan. Capek banget broh. Pengen langsung tidur pas sampai rumah. Mana besoknya gue harus balik ke Jogja.
Eh Niken tuh ya malah belum puas dan ngajakin gue balik ke Seplawan lagi kapan-kapan. Oke siapa takut. Karena selain goa Seplawan ada juga goa Kiskendo dan curup disana. Boleh deh kesana lagi. Tapi nggak mau sore-sore :(

Komentar