Amazing Seven (family eps 1)

Hai. Kali ini gue pengen nyeritain keluarga gue. This will be so long story. Gimana enggak, gue punya enam kakak dan sebelas keponakan. Tuh udah bisa bikin kesebelasan kan.
Eniwei gue bingung mulai dari mana. Secara banyak banget yang pengen gue ceritain.
Yadeh biar nggak bingung, dari orang tua aja.
Bapak itu orang Jawa Tengah. Tepatnya di Kab Purworejo Kec Kutorajo Desa Sidoarum. Setau gue, bapak itu bukan anak sulung, anak bungsu juga bukan. Punya mbak sama adik. Beberapa, gue kenal pakde sama bude. Tapi masalah urut-urutan kakak adiknya gue kurang paham.
Almarhumah emak gue orang Jawa Timur, kota Magelang. Rincinya gue kurang paham, seumur hidup kayaknya baru dua kali kesana. Emak juga anak tengah. Dan urut-urutan kakak adiknya gue nggak tau.
Dahulu kala entah gimana caranya nyokap sama bokap bisa ketemu. Menurut cerita nyokap dulu beliau masih sangat belia ketika menikah. Sekitar umur 16 tahun.
Bahkan kata nyokap beliau sempat nggak mau disentuh bokap saking belum paham kalo sebenernya mereka udah menikah. Dan halal.
Sekitar umur 17 tahun nyokap punya anak pertama. Siti Fatimah. Nah loh lucunya nyokap juga belum ngerti ngurus bayi. Katanya dulu mbak Atim sempat dikira meninggal sama nyokap. Sebab musababnya gue kurang tau.
Entah berapa tahun kemudian lahir kakak kedua gue. Mbak Uswatun Hasanah. Harapannya beliau bisa jadi tauladan yang baik untuk adik-adiknya. Masa kecil dan remaja mbak Us gue kurang paham.
Anak ketiga masih cewek. Namanya Umi Daimah.
Nah yang keempat lahir cowok. Namanya Rohmat Musyafa. Artinya apa ya? Besok gue tanyain deh.
Adiknya lagi, berarti anak no lima ya. Namanya Nanik Muyasyaroh. Dulu mbah sempet mau ngasih namaya Nikmah. Kependekan dari mlenik-mlenik nang lemah (dalam bahasa Indonesia apa ya gue kurang tau). Yang jelas dipanggil begitu karena mbak Nik tuh imut banget waktu bayi. Sampe sekarang juga dipanggil Nikmah. Nyatanya badan dia lebih mungil daripada gue.
Anak keenam, pas banget sebelum gue. Namanya Bagus Muzakki. Tapi mas Rohmat dan temen-temennya seringnya sih manggil Bagas. Katanya sih lebih keren. Padahal nggak ngaruh tuh, jelek mah jelek aja hehe.
Terakhir, penutup paling cantik, paling pinter amin. Gue. Annisa Dewi. Yang ngasih nama gue mbak Atim, kakak sulung gue. Artinya itu insyaallah seorang wanita yang terlahir sebagai dewi. Nggak setuju? Nungging aja sonoh!
Nah biar lebih enak ntar Nisa ceitain kakak Nisa satu persatu. Makanya cerita ini bersambung...

Komentar