Yesterday was a great day!
Gue emang udah nanggalin tanggal 13 April bakalan praktikum lapangan DIT ke Gunung Kidul. Harusnya semua gue siapin sehari sebelum keberangkatan. Ya apa-apa aja yang mau gua bawa dan lain-lain. Sebenernya yang sangat perlu gue siapin adalah fisik gue. Secara bakalan seharian on the trip ngamatin tanah, di kebun, di hutan, di sawah dan lain-lain. Minimal  gue tidur cukup supaya punya energi penuh untuk ngelakuin semua hal diatas.
Tapi rencana tinggal rencana. Malam sebelum gue berangkat gue terpaksa banget begadang buat nyelesain laporan dasgro (Dasar-dasar Agronomi) dan nyicil laporan dasek (Dasar-dasar Ekologi) . sebenernya gue pengen sekalian nggak tidur malem itu supaya ngga usah khawatir kesiangan. Berhubung pas gue di lantai tiga dan lagi asyik menggauli laporan, alam malah ngotot manggil gue buat ke WC. Gua mikir daripada bolak-balik lantai tiga-lantai satu mending gua sekalian balik ke kamar deh. dengan lutut lemas karena gemeteran dan tengkuk merinding, gue berhasil melewati tangga lantai tiga dan lantai dua tepat jam dua seperempat. Sepi bro.
Sampai di kamar gue bingung kalo misalnya gue nggak tidur gue mau ngapain? Akhirnya jam setangah tiga pagi gua masang alarm jam empat kurang seperempat. Khawatir nggak denger alarm bunyi, gue nitip pesan sama orang buat di bangunin. Tidurlah.
Zzzzzzzzzzzzzzz........
Sayup-sayup suara shalawatan dari musbar. Mata berat banget buat kebuka. Pas gue liat jam, aah santai masih jam empat. Pas gue liat yang kedua kalinya. What? Jam lima woii! Jam lima!
Mampus deh gue telat. Secepat kilat gue nyamber handuk dan wadah sabun. Mandi bebek, asal jangan nggak mandi aja gue pagi ini. Nggak sampe lima menit kali gue mandi.
Dan ternyata gue belum masuk-masukin barang-barang yang perlu dibawa ke ransel. Sambar-menyambar akhirnya gue bawa buku panduan DIT sama kotak pensil doang.
Eh lupa. Solat dulu. Dan ini juga bisa dibilang kilat. Tapi tetep make doa qunut kok, biar selamat di jalan.
Bak bik buk gue pontang panting lari ke parkiran. Starter motor sebentar daaaaaaan, aaaaaaak bengsinnya mau abis. Mana ada pom bengsin buka jam segini?
Dan emang iya pom bengsin Menukan belom buka. Sepanjang jalan gue berdoa “ Ya Allah minimal sampe rumah Widia deh. “ berkali-kali.
Karena masih subuh gue lumayan bisa ngebut. Sampe di perempatan Sagan pom bengsinnya buka. Ayey! Tapi, duit mana duit? Di kantong gue tinggal 17 ribuan. OMG! Yang penting cukup buat ngisi dua liter deh. tapi ntar gue makan pake apa? Ah itu urusan entar.
Sampe di kosan Widia laper berat melanda . Dan, argh kenapa mesti panggilan alam di waktu nggak tepat gini sih? Bener-bener kompilasi laper, mules dan panik yang asoy pagi itu.
Bla bla bla bla
Akhirnya tepat jam enam gue sampe kampus. On time!
Gue orang yang sangat menghargai ketepatan waktu. Gak suka telat apalagi nunggui orang yang sering telat. Dan, ternyata pas sampe kampus belum ada tanda-tanda keberangkatan apalagi tanda-tanda gue bakal ditinggal. Bis aja belum dateng. Arh, harusnya gue inget kalo orang Indonesia itu mampunya beli jam karet.
Bla bla bla bla
Akhirnya kita berangkat jam tujuh lebih.
Praktikum DIT 2013 ini ada lima stop site pengamatan yang akan kita teliti. Pertama, kita sampai di Bangun Tapan, Patuk, Hutan Bunder, Playen dan Mulo. Mulo adalah stop site terakhir pengamatan. Kita udah nggak dipandu asisten lagi untuk nentuin, tekstur, struktur, konsistensi, warna, kemikalia tanah, jeluk, dan lain-lain. Semua dilakukan mandiri. Dari mulai membuka profil, mangamati bentang alam dan bahan kimia yang ada di tanah. Asyik sih tapi lumayan susah. Pengetahuan baru deh pokoknya.
Selesai semua stop site pengamatan. Lega hati.
Dari praktikum ini gue belajar banyak tentang tanah. Anggapan orang-orang kalo tanah itu kotor, jorok, jijik sama sekali nggak bener. Buktinya gue malah ngerasa keren pas tangan harus belepotan tanah dan sepatu jadi kucel banget. Apalagi pas ngeker-ngeker pake klino meter dan ngukur lintang dan bujur pake GPS. Eniwei, tanah sangat besar sekali manfaatnya buat kita.
Coba, dimana kita berpijak? Tanah.
Dari mana kita dapet sumber air bersih? Sumur. Gunung. Sungai. Sumbernya ya,  tanah.
Dari mana kita makan nasi? Sawah. Tanah.
Dimana kita mendirikan bangunan? Tanah.
Dimana kita nyetir motor/mobil? Jalan raya. Tanah.
Tuh kan.
Tujuan akhir kita adalah pantai Indrayanti. Akhirnya, udah lama gue pengen nyicip pantai yang ada di Gunung Kidul. Hari ini kesampaian deh.  dan emang Indrayanti lebih bagus daripada Parang Tritis. Kalo menurut gue sih. Pasirnya juga putih dan nggak terlalu lengket. Banyak side-side yang bagus buat di jepret disini. Tapi berhubung udah sore dan kondisi badan capek banget, muka gue kusut banget. Jadi males poto-poto. Tapi yah tetep aja poto heehe.
Nggak sampe ini doang. Perjalanan pulang kita ngelewatin Bukit Bintang. Pas berangkat juga lewat sih tapi kan siang jadi nggak keras sensasinya. Iya sensasi bintang. Pas pulang kan udah gelap dan pas lewat bukit bintang. Bener-bener itu bintang-bintang kok bertaburannya di bawah ya? Baguuuuuuuuuuuuuus banget. So sweet buat dinikmati berdua bareng pacar (lha?). yang punya pacar aja lho, yang singgle kaya gue mah lewat-liat-dari-dalem-bis-bareng-temen-temen-doang juga udah puas  banget.
Jam delapan malem sampe di kampus. Perut pun menuntun gue buat mampir ke burjo. Mesen satu nasi goreng di bungkus. Eh pas dibuka di kosan kok nasi telor? Duh kuping-kuping. Padahal udah ngebayangin makan nasi goreng panas. Aih saddap. Pupus deh.
Jam sembilan gue mendarat di pondok. Disambut omelan mbak Ubed kepada para khotimat. Sori ye mbak Nisa absen dulu malem ini. Terlalu letih. Alah.
Disini gue mulai gelisah mikirin laporan dasek yang deadlinennya Senen dan gue belum selesai. Aargh.
Setelah segar abis mandi. Gue masang alarm jam dua belas. Siapa tau kebangun jadi bisa ngelemburin dasek gitu :/
Eh bentar, ngemeng-ngemeng masalah alarm. Kok orang yang gue titipin pesan buat ngebangunin gue nggak tepat janji ya. Miskol ke hape gue juga enggak. Balas dendam kalik dulu pernah nggak gue bangunin. Bagus. Untung gue tetep kebangun, kalo enggak hancur praktikum DIT gua. Dan terancam ngulang. Ugh jauh-jauh deh dari kata-kata ‘ngulang’.
Hari ini gue akhiri dengan tidur yang terlampau lelap. Alarm nggak berhasil ngebagunin gue. Tidur sampai pagi deh.

0 Komentar