Today was a bad bad bad day :(
Gue kebangun jam setengah empat, dari ketiduran dan sadar kalo belom buat contekan statistika. Akhirnya setelah salat dan mandi gue ngadep buku statistika lagi dan mulai nulis rumus.
Nggak lama ada suara gaduh dari bawah (kamar gue di lantai 2). Orang bilang ibu (pengasuh komplek Q) nangis dan minta kita untuk ngaji. Kayaknya terjadi sesuatu sama bapak.
Disusul suara tangis histeris mbak Cimut (ketua pengurus komplek Q). Sekejap gue dan temen-temen sekamar (yang lagi molor langsung bangun) mengenakan kerudung dan turun ke bawah. Dibawah udah rame. Sebagian sesegukan. Saat kayak gini gue kurang bisa nahan air mata. Berkaca-kacalah mata gue.
Innalillahi wainna ilaihi roji'un. Bapak sudah menghadap sang Khaliq.
Semua orang langsung ke mushala barat mengadakan yasinan. Gue balik ke kamar lanjut buat contekan. Maaf banget nggak ikut yasinan :'(
Jam tujuh gue berangkat kuliah. Di parkiran rame santri-santri cowok dari komplek lain (Subhanallah cakep-cakep bener. Nisaaa!!!). Baru kali ini santri-santri cowok maen ke komplek Q. Eh bukan maen ding, tapi takziyah. Ambulance yang bawa jenazah bapak juga udah sampai di depan musbar. Gue yang udah telat langsung pergi ngampus dengan separuh hati tertinggal. Aih.
Sedih nggak bisa ikut nyalatin bapak.
---
Pulang dari kampus didepan pondok udah rame. Jalan diblokir sama beberapa polisi. Lapangan Ali Maksum penuh mobil. Karangan bunga bertebaran.
Jenazah bapak masih disemayamkan di musbar. Banyak banget yang ngelayat. Keluarga, kiai-kiai, kerabat, santri-santri dari komplek lain (banyaknya sih cowok). Pukul empat kurang jenazah siap dibawa ke pemakaman.
Sebelumnya sempat dibacakan ayat-ayat AlQur'an oleh pak Dhuha (pelatih khataman binadzri), dan air mata gue sekali lagi nggak bisa ditahan.  Selanjutnya didoakan oleh kakak beliau mbah Zainal. Jangan tanya gue nangis atau enggak.
Selanjutnya jenazah dibawa ke masjid pusat untuk disalatkan disana. Lantunan "laailahaillallah" disertai isak tangis melepas kepergian beliau.
Sekali lagi gue merinding pas santri-santri cowok berebut memikul keranda alm bapak.
Sungguh kami ini milikMu Ya Allah. Sungguh kami ini akan kembali padaMu Ya Allah.
Semoga amal ibadah beliau diterima Allah. Diampuni segala dosa beliau. Ditabahkan orang-orang yang ditinggalkan beliau. Terutama ibu.
Tadi pagi gerimis. Sepanjang hari ini mendung. Sore ini gerimis lagi. Bahkan langit pun turut menangis.

NB: KH. Achmad Warsun Munawwir Alm. adalah pengarang Kamus  Al-Munawwir. Pengasuh ponpes Al-Munawwir putri komplek Q.

0 Komentar