Sahabat Jadi Musuh, OH NO!!


Manusia itu makhluk sosial. Klasik banget ya kalimat pembuka gue? Biarin. Nyatanya kan emang gitu, so kita butuh orang lain untuk ngelengkapin nikamat hidup yang udah Tuhan beri untuk kita. dari lahir aja kita udah diasuh dan dibesarin sama orang lain. Yap keluarga kita.
Semakin gede kita semakin membutuhkan orang lain selain keluarga kita. teman. Temen main sekompleks, temen sekolah, temen di tempat les, temen kampus, sampai temen kerja dan bahkan teman hidup. Eh kalo yang terakhir mah agak beda ding. Hihi.
Dan diantara sekian banya teman tersebut pasti ada satu dua atau segeng yang spesial di hati lo lo pade. Mereka yanmg selalu ada kala suka maupun luka. Mereka yang walaupun gak selalu bareng sama lo tapi tetap ada di hati. Mereka itu namanya sahabat. Sohib men!
Kita ini Cuma manusia biasa men! Jadi hubungan lo sama sohib lo gak akan selamanya mulus-mulus aje. Dan layaknya hubungan-hubungan spesial yang lain, kadang bumbu-bumbu pertengkaran diperlukan untuk mempermanis rasa.
Dan selama kita marahan sama sohib kita ada beberapa hal yang menurut gue nggak ngasikin banget:
  1. Gak Enjoy Ngumpul Bareng Geng
    biasanya nangis bareng ketawa bareng ini lo nya nangis sendirian
    Coba bayangin deh, kalo lo segeng beranggotakan tiga orang. Nah kalo kalian ngumpul dan ternyata lo lagi diem-dieman  sama salah satu sohib lo. Kan kasihan sohib lo yang lain. Segala tindaktanduknya akan salah di mata lo. Pasti lo nganggep dia lebih belain musuh lo itu. Begitu juga sebaliknya musuh lo ke lo. Iya kan? Ngaku aja deh.
    Dan segala obrolan yang terjadi diantara kalian bakal jadi gak asik. Lelucon pun jadi garing. Itu juga kalo masih semoat terjadi obrolan. Biasanya kalo udah gitu semuanya malah tutup mulut. Diem kompakan.

  2. Kehilangan 'tempat sampah'
    karena kucing pun ogah jadi 'tempat sampah'
    Ada orang yang kalo lagi punya segudang masalah pengennya disemburin ke orang lain. Bukan, bukan marah-marah emang, tapi curhat. Ya dan biasanya siapa lagi yang mau dengerin 1001 curhatan kita kalo bukan sohib sendiri.
    Sehari dua hari lo ngambekan akan kerasa biasa aja karena masalah lo masih didominasi sama pertengkaran lo dan do’i. Dan ya emang gak lucu juga kalo kita curhat ke orang yang sejatinya masalah kita itu dia dan lagi musuhan lagi sama kita. jadi lo bakal ngerasa biasa aja kalo nggak ada do’i yang dengerin curhatan lo.
    Tapi yakin deh. seminggu dua minggu berlalu lo akan mulai ngerasa kehilangan ‘tempat sampah’. Kehilangan orang yang biasanya nampung ‘sampah-sampah’ lo. Dan kalo sampe ‘sampah-sampaj’ itu gak segera dibuang mereka akan menumpuk dan membusuk, lo gak akan nyaman dengan keadaan ini. Ngerti kan sama analogi gue?
    Ha? Enggak? Jadi gini, ‘tempat sampah’ itu adalah sohib lo. Dia yang selalu setia nampung ‘sampah’ yang tiada lain tiada bukan adalah masalah lo. Dan masalah itu kalo gak segera dicurhatin bakal numpuk dan membebani diri lo sendiri. so that’s why you need your ‘trash box’ to throw out your ‘garbage’. Your sohib!
     
  3. Musuh Tau Luar Dalemnya Lo
    duh lo bisa dijauhin temen sesekolah kalo mereka tau aib lo yang suka nggak bayar utang
    Ya iyelah ndro. Gimana nggak gak tahu luar dalem wong selama ini apa-apa selalu lo curhatin ke dia. Dan mungkin juga sebaliknya. Semua rahasia do’i ada di tangan lo.
    Dan ini gak aman banget bray! Bayangin kalo emang dia serius ngajakin lo perang. Dia bisa denga amat sangat mudah sekali membongkar aib-aib lo di pang orang-orang. Kiamat deh lo. Dan menurut gue ini yang paling nyeremin. 

    Nah ntu die tiga hal yang gak ngasikin banget kalo lo musuhan sama sohib sendiri.

    Apa? Lo lagi ngalamin nih yang beginian ini. Udah sana baikan! Gue sih yakinnya dia nggak marah-marah amat kok sama lo. Dia mungkin Cuma butuh sedikit kerendahan hati lo untuk minta maaf dan menyapa lebih dulu. Nggak dosa kok. Jadi tunggu apa lagi? Sana baikaaaaaaaaaaan!
    baikan nggak mesti nunggu lebih dari 3 hari kook

    Biasanya sih setelah kalian baikan lagi. Sahabatan kalian akan lebih lengket dan romantis. Seperti gue bilang di awal ‘sedikit bumbu pertengkaran diperlukan untuk mempermanis hubungan’.

    Sayaaaaaang deh sama sahabat-sahabat Nisa >^^< *peyukin atu atu*


    ps: pic take from here. 

Komentar

  1. jangan sampek deh jadi gitu. sahabat kan katanya org plg setia selain pacar :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. whuuuuts iya banget.
      sahabat ada sebelum pacar ada. dan bahkan sahabat masih ada setelah pacar udah gak ada. keren gak tuh..
      :))

      Hapus
  2. Ah, keren. tapi font-nya kurang jelas :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah makasiiih sarannya :))
      ini mau diganti kok.

      Hapus
  3. rasanya kalo maaf2an pasca pertengkaran itu adem banget..

    BalasHapus

Posting Komentar