Si Pungguk Merindukan Bulan [Digital Love]


Ini tidak mudah. Kami tidak mengenal satu sama lain. Sedikit informasi dia tinggal di Padang dan gue di Palembang. You know, meskipun kita satu pulau tapi Palembang-Padang itu jauh bro.
Gue kenal dia karena dulu kita sama-sama ikut sebuah lomba. Dia dan timnya menang hingga kancah nasional. Sedangkan gue harus puas berhenti di profinsi. Dari sini aja gue udah ketinggalan satu level di bawah dia.
Suatu hari temen gue laporan kalo dia abis nonton acara perlombaan itu di TVRI dan ngeliat cowok cakep banget. Karena gue penasaran gue telusurin deh tuh orang yang ternyata temenan (FB) sama kakak kelas gue. Dan pas liat fotonya. Gue naksir!
Gilak emang cakep. Rambut tebal, alis tebal. Meskipun tubuhnya nggak atletis tapi tetap menawan. Dia juga (sepertinya) shalih. Suami idaman bangetlah pokoknya.
Tanpa sebuah keraguan gue nge-add dia di facebook. Nggak lama di-approve.
Dari sini gue bingung. Langkah apa lagi yang perlu gue lakuin?
Basa-basi gue nge-wall dia ngucapin selamat atas kemenangan timnya dan salam perkenalan. Dengan gitu (gue harap) dia nggak akan ngerasa asing karena gue juga ikut lomba yang sama. Bedanya tim gue belum sempat menang. 
Nggak dapet respon gue pikir pasti dia lagi sibuk. Diajak foto bareng sama temen-temennya dimintai tanda tangan sama gurunya. Pokoknya husnudzonlah guenya.
Lain kesempatan gue nyoba nge-chat dia (juga di facebook). Basa-basi perkenalan dan (lagi) ucapan selamat. Kali ini dia juga nggak ngerespon. Mulai deh otak gue berpikiran negatif. ‘pasti ni orang sombong deh’, ‘pasti gara-gara menang dia jadi sombong gini’.
Oke. Cara lain gue tempuh. Gue coba untuk mengomentari statusnya. Yah supaya biar akrab aja sih. Tapi lo tau respon dia? Dia malah marah-marahin gue make bahasa Padang. Pedih bro pedih.
Akhirnya gue nyerah dan janji gak akan pdkt-in dia lagi. Tapi walaupun gitu gue masih aja ngikutin kabar dia. Dia kuliah dimana. Dia ikut event apa aja di kampusnya. Dan lain-lainlah.
Lama berselang. Gue gak terlalu memperhatikan dia lagi. Sibuk Ujian Nasional karena waktu itu gue udah kelas tiga SMA. Sibuk bimbel untuk persiapan SNMPTN. Dan sibuk sama temen-temen dan aktivitas gue di kampus baru.
Gue punya akun twitter @annisadeui. Sebenernya udah punya sejak kelas dua SMA Cuma baru aktif belum lama ini.
Sebenernya dari dulu gue udah stalking akun twitter dia tapi kayaknya dia belum punya.
Baru-baru ini juga gue nemu akun twitternya. Lewat mention dari salah seorang kakak kelas gue yang kuliah di jurusan yang sama dengannya.
Gue langsung follow. Dan minta follow back. Tapi gak diacuhkan sama dia. Udah biasa.
Dan begitulah gue selalu baca twit-twitnya di timeline yang lebih sering menggalaukan tugas-tugas daripada lawan jenis. Masih seperti dulu. Dan dia nggak pernah baca kode dari gue karena dia nggak follow gue. Oke ini miris.
Beberapa hari yang lalu gue ngeretweet twit dia tanpa memention dia. Jadi gini [Ghendis @annisadeui: RT @/gebetannisa: bla bla bla bla.]
Kan dia gak bakal kemention tuh. Tengsin aja gue kalo mention dia.
Gak lama kakak kelas gue malah mention ke dia. Katanya [ @kakakkelasnisa: kenapa @annisadeui nomention @gebetannisa? Hahahahah :D]
Siyal. Gue mengutuk aksi kakak kelas gue ini.
Tapi siapa sangka abis itu malah dia ngefollow gue.
[@gebetannisa started following you]
Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak!
Beneran gue bahagia. Makasih makasih banget deh sama kakak kelas gue itu. Hahahahahaha!
Trus apakah cerita berakhir bahagia disini? Apakah lalu kita saling memention satu sama lain?
Nggak! Sama sekali nggak.
Keadaan bertahan tetap seperti yang dulu. Gue juga setelah difollow sama dia malah sungkan buat ngasih kode. Hiks!
Kayaknya emang gue emang udah ditakdirkan Cuma jadi secret admirernya doang. L
Masih ada kesempatan sih. Karena cerita ini belum berakhir. Nyahahahahahahahahak! *ketawa lampir*


Oh iya ngomongin soal secret admirer, adanya socmed sangat membantu para pengagum rahasia loh. Iya bayangin aja kalo nggak ada twitter, kita musti ngintilin gebetan kita kemana pun dia pergi. Ribet kan. Karena ada twitter, facebook, foursquare, dan lain-lain stalking jadi jauh lebih mudah sekarang. Dan kisah cinta di media sosial ini bisa dibilang sebagai Digital Love bro. Kayak buku terbitan Bukune yang paling baru nih Digital Love Kancut Keblenger. Ada berbagai macam kisah cinta digital disana. Jangan sampe nggak baca bro! Apalagi kisah cinta lo juga bersemi lewat media sosial.
DAAAAAAAAAAAAAAAAAN inilalah buku dari @KancutKeblenger #KancutKeblenger yang berjudul Kancut Keblenger Digital Love!

Jangan sampai nggak baca sodara-sodara. Karena buku terbitan @Bukune (itu loh yang nerbitin bukunya @radityadika, @poconggg, dkk) keren abissss. Dan royalti hasil penjualan buku ini juga untuk aksi charity sodara-sodara. So kalian bisa sekalian beramal. Kapan lagi coba beli buku keren, baca cerita keren plus plus sedekah coy.

Oh iya tulisan ini dibuat dalam rangka ikutan #LombaNgeblogKK, so doain gue biar menang yak! 

Komentar