sebagai manusia modern disadari maupun tidak kita sudah mulai kehilangan kemampuan yang dulu sangat dikuasai oleh nenek moyang kita. yakni membaca. membaca itu luas men artinya jangan lo langsung mikir ke urutan dan susunan abjad-abjad doang. itu mah udah pasti mahiran kita daripada nenek moyang. membaca keahlian nenek moyang kita jaman dahulu kala ialah membaca tanda.
membaca segala macam isyarat. isyarat dari alam, hewan, cuaca. mereka mampu mengaitkan semua kejadian alamiah dengan kejadian badaniah. apa yang biasanya orang jawa bilang sebagai ilmu titen. duh gue mulai nggak mudeng.
singkat cerita kita sebagai generasi modern harus tetap mengasah kemampuan membaca seperti ini. seperti yang terjadi sekarang ini. bayangin aja men kalo misalnya masyarakat kita nggak ngerti kalender hijriah darimana kita bisa tahu bentar lagi masuk bulan ramadhan? ialah dengan membaca tanda.
beberapa hal dibawah ini merupakan tanda-tanda qubra bahwa ramadhan telah dekat:
1. merajalelanya iklan sirup di televisi. sejatinya sirup bisa diminum kapanpun kita menginginkannya. tapi udah jadi mindset rakyat indonesia bahwasanya sirup itu sajian khusus berbuka dan lebaran. maka dari itu sebagai strategi pemasaran produsen pun gencar mengiklankan produknya hanya menjelang dan saat bulan ramadhan. sebenernya ini sangat menyebalkan. gimana enggak, kita yang udah mati-matian menahan dahaga malah disuguhi iklan orang lagi buka puasa make es sirup yang super seger. damit!
2. ini pasangan sejati sirup, ialah biskuit. biskuit lebaran paling populer yaitu khong ghuan. siapa sih yang nggak kenal biskuit legendaris ini. yah meskipun ngiklaninnya cuma pas ramadhan doang tapi sungguh itu sangat membekas di hati para pemirsa. coba aja ya pas lebaran lo silaturahmi dari rumah ke rumah hampir bisa dipastikan pasti mereka menyajikan kaleng khong ghuan. yah meskipun kadang isinya malah rempeyek. ini sungguh tipuan terbesar abad kini. tapi seenggaknya dengan menggunakan kalengnya saja mereka pasti udah pernah menyajikan kaleng baru yang masih berisi biskuit. ya gak?
3. masih ada hubungannya sama pesawat, iya pesawat televisi. ialah iklan sarung. herannya padahal para lelaki muslim itu udah hampir bisa dipastikan memakai sarung seminggu sekali, pas jumatan. tapi iklan sarung di televisi cuma ada pas ramadhan doang. ya mungkin alasan terbesarnya ialah, tanda.
4. banyak banget yang beralasan nggak mau puasa karena punya penyakit magh kronis. sungguh ini tidak bisa dijadikan alasan. karena bukannya magh itu makin parah, yakin deh kalo dibawa puasa malah akan sembuh. nah untuk mengantisipasi ini media pun semakin gencar mengiklankan obat magh di bulan ramadhan. itu loh yang iklannya pak deddy mizwar. yah semoga orang-orang yang punya penyakit magh jadi punya keberanian untuk ikut puasa. dan semoga yang ngiklan dapet pahala. amin.
5. menjelang ramadhan kalo lo pergi ke pusat perbelanjaan sepanjang mata memandang ada lautan kurma disana. ya kita emang nggak tinggal di arab makanya wajar kalo kurma nggak populer sepanjang tahun. dan mungkin salah satu alasan kurma sangan populer di bulan ramadhan ialah rasul menganjurkan kita untuk berbuka dengan yang manis dan beliau berbuka dengan kurma. sebernernya wajar aja sih kalo rasul berbuka dengan kurma ya wong tinggalnya di arab. coba kalo rasul tinggalnya di dataran tinggi dieng bisa dipastikan beliau berbuka dengan carika (pepaya berukuran relativ kecil hanya ada di dieng) wong sama-sama manis kok. nah begitu juga dengan kita, kita nggak perlu kalik maksain buka pake kurma wong kurma bukan makanan sehari-hari kita. buka make pisang juga nggak papa wong sama-sama manis. yang jelas dilarang keras buka pake senyuman aku, nggak ngenyangin. :)
nah ntu die sebagian tanda-tanda menjelang ramadhan yang berhasil gue baca. apa nih tanda yang berhasil lo baca?

2 Komentar

  1. Gue setuju banget sama banyaknya iklan sirup sama di pusat perbelanjaan banyak yang jual kurma menjelang bulan ramadhan. :)

    BalasHapus
  2. baru nyadar sama yang nomer 4 ka. emang iya ya ?

    BalasHapus