Peristiwa lucu terjadi maghrib (22 Oktober 2013). Masa kita (gue dan temen-temen santri yang lain) semua salat maghribnya double. Perkaranya, imamnya lupa salam ke kanan. Batal dong salatnya. Iyalah kan salam ke kanan tuh masuk rukun salat. Dimana batal salat kita jika ditinggalkan. Kalo salam ke kiri tuh baru sunnah. Imamnya batal, makmumnya semua ikut batal.

Kebiasaan santri di sini kalo salat berjamaah makmumnya makmum masbuk (nyusul). Rakaat pertama Cuma dua shaf. Pas salam udah keisi setengah deh mushalanya. Kalo salatnya udah selesai trus masih ada yang nyusul ditepuk deh tuh jamaah salat yang belum selesai. Masbuk sesi dua. Begitu seterusnya.

Dan karena masbuk berarti masih nyambung sama imam salat yang pertama, yang makmum sama imam masbuk pun jadi ikut batal. Semuanya connected.
Jadilah selesai dzikir ada yang ngumumin kalo kita nggak boleh meninggalkan mushala dan katanya imamnya lupa salam ke kanan trus jadinya kita batal deh. Lupa kok salam. Mbaknya mbaknya. Dan kenapa ngumumuminnya harus setelah dzikir coba? Kalo abis salam langsung diumumin mungkin gak perlu tuh semushala ngulang semua.

Akhirnya kami tunaikanlah salah maghrib sesi dua. Dengan jamaah salat semushala penuh.

Apa? Lo nggak ngeh sama cerita gue? Duh emang kayaknya kita harus ngomong langsung deh. :(

0 Komentar