Yeh fain akhirnya dapet signal juga buat ngepost postingan ini. Yep setelah berhari-hari menyusuri sungae Amazon. Men lo harus ke Amazon sebelum wafat. Nggak ada yang lebih indah daripada suasana senja di sana men. Nggak ada yang lebih merdu dari gemericik air yang mengalir di Amazon. Nggak ada ikan-ikan yang lebih agresif dan centil daripada ikan di sungae Amazon.
kaline gek sat rek.
karena kurang hati-hati pas menyusuri sungae Amazon
kaki gue nginjek batu tajem. :(

yeah men! you're right. ini gue lagi di hutan Amazon.
bukan gue bukan main tak umpet. gue lagi ngambil sampel men.

Dan ini adalah trip ke 4 gue mengelilingi benua. Setelah Asia (tentunya karena benua sendiri jadi diduluin), Eropa, Afrika dan sekarang gue sampai di Amerika. Hell yeah. 

Emang enak jadi traveler. Apalagi traveler bayaran. Yep gue bukan Cuma traveling aja men gue juga melakukan riset. Sebagai Microbiologist there are a million ‘makhluk halus’ yang musti gue jumpai di seluruh penjuru Bumi.  Gue mewakili departemen pertanian dibawah kementrian pertanian untuk melakukan riset di berbagai belahan dunia. Gue nggak sendirian men. Berbagai Negara mengirimkan utusan mereka untuk acara ini. Rata-rata partner gue ini adalah makhluk setengah traveler setengah ilmuwan. Yah biar bisa blusukan ke belahan pan**t  Bumi yang paling dalam dan mengerikan sekalipun. Jadi ilmuwan itu nggak boleh manja men. Harus bisa ngambil sampel sendiri di lapangan.
me and my team

Oke balik lagi ke misi tim kita keliling dunia. Jadi kita sedang mencari alternatif pangan yang paling memungkinkan. Men lo tau sendiri kalo luas lahan pertanian makin hari makin sempit aja digusur sama mal-mal, gedung apartemen, warung tegal, dan fotokopian. Dengan lahan yang semakin menyempit dan pertumbuhan penduduk yang makin pesat kita mau nggak mau harus mencari jalan lain. Yep. 

Aspek pendekatan kita tentu aja dari sudut pandang mikrobiologi. Bisa dibilang ini adalah ajang Microbe Got Talent. Kita sedang mencari spesifikasi mikroba yang mensintesis karbohidrat. So kita tinggal melihara mikroba ini di rumah dan taraaa makanan udah tersedia di meja makan. Gue tahu ini sangat mungkin mengingat keadidayaan Allah SWT. 

Ekspedisi ini nggak berjalan mulus men banyak hujatan dari sana-sini banyak yang bilang “Wogh! Mana ada mikroba begituan. Yang ada tuh bakteri E. Coli di tinja.” Dan berbagai cacian semacamnya.

Well gue anggap ini sebagai cambukan.

Nyatanya dari empat benua yang udah gue jajakin gue udah menemukan berbagai macam mikroba, bakteri, virus yang selama ini belum kita kenal sebelumnya. Sebut saja Pictomobia sp. bakteri ini super kece. Iya emang siapa yang bisa liat  bakteri ini dengan mata telanjang? Kita ngelihat karya dari bakteri ini men. Ini Bakteri pelukis!

Jadi waktu ini gue lagi jalan-jalan sore di Grand Canyon gitu. Sontak mata indah gue yang juga sensitif sama hal yang indah-indah menangkap penampakan batu yang super indah. Di permukaan batu itu men ada lukisan. Dan gue yakin bukan manusia yang ngebuatnya. Ini pasti tangan lukisan Tuhan men.

ini pas lagi di Grand Canyon

dan ini batu yang gue temuin

Iseng gue congkel dikit (insyaallah nggak merusak keindahannya kok) batu itu dan gue bawa pulang ke hotel. Dengan berbagai perlengkapan bekal (mini laboratorium) gue meneliti sampel ini di bawah mikroskop and you know what I got? Bacteria yep bacteria. Yeay! *lonjak lonjak di atas penderitaan orang lain*

Jadi ternyata bacteria ini mensintesis zat warna dan menempelkannya kepada inang yang ditempelinya. Susah ngebayangin? Oke bayangin aja pup dari bakteri ini warna-warni dan tiap kali pup, kotorannya ini bakal nempel di tempat dia tinggal. See?

Hari esoknya gue iseng (lagi) meletakkan bakteri ini di atas kanvas . dan setelah satu malam, jadilah ia seperti ini:
dan gue yakin lukisan ini membawa pesan. pasti!

 Well kalo gue ceritain tentang semua ‘makhluk halus’ yang gue temuin mungkin blog gue bakalan suspend. So kalo ente pade pada penasaran sabar brooo, bentaran lagi gue bakal nerbitin jurnal. Yup jurnal perjalanan gue mengelilingi planet Bumi tercintrong ini. Jurnal ini bukan hanya akan berisi seputar ‘makhluk halus’ temuan gue tapi juga tentang keMaha Indah-an Bumi dan Tuhan sebagai Sang Pencipta. Gue nemuin sosok Tuhan yang begitu indah dari sini men. 

Okay enough about my expedition. let us talk about love.

Dan sebenernya gue agak sedih selama berbulan-bulan penjelajahan gue ini gue harus LDR-an sama pacar gue di Jogja. Jadi pacar gue masih kuliah. Iya. Bukan kok bukan berondong. Dia dua tahun lebih tua dari gue. Jadi gue itu akselerasi kuliahnya, cuma dua tahun tiga bulan gitu. Sedangkan pacar gue ini karena nyambi jadi model professional skripsinya ketunda mulu. Namanya Ikram Wahyudi Marki.

baca twitnya. dia emang lelaki soleh. gak salah pilih gue. :')
hari gue wisuda Ikram lagi premier film baru di Hollywood. sedih :(

Untung aja ada skype. Thanks God for creating the one who create skype. Jadi kalo gue lagi rehat di kota atau tempat yang memungkinkan buat skypean kita jadi tiba-tiba ababil gini:
kalo gue manyun ikram sama kucingnya suka ngehibur gue gitu. sweet. :')
Atau kalo Ikram udah kangennya kelewatan dia nyusulin gue. Kayak waktu gue lagi di Paris.

kata Ikram gak boleh pegangan tangan. belum muhrim :')


Well gue sama Ikram nggak Cuma sekedar pacaran. Sebelum gue pergi menjelajah Ikram buru-buru ngelamar gue. Iyalah dia takut  gue kepincut sama bule. Secara gue cantik, molek dan menggiurkan gini. Hahaha. Dan nggak Cuma itu kita udah merencakan pernikahan kita dengan sangat matang malah hampir gosong. Nih udah foto prewed segala.

waktu ngelamar gue ikram sempet janji di depan bokap gue gitu.
katanya dia akan ngejaga gue seumur hidupnya. sweet :')
 Nih temen-temen Kancut Keblenger undangan kawinan gue:

dateng yes ;)

Jadi gitu. Sekarang sih gue lagi nikmatin sore di Maldives sambil ngangenin Ikram. 

pasirnya sering panas-panasan jadi item deh. :(

Wish him were here :’(


ps: jadi dulu gue sempet ikutan #tantanganMINCUT #MimpiKawancut gitu yang diadain Kancut Keblenger dan sekarang semua sudah terwujud. alhamdulillah. pasti semua berkat doa kawan-kawan pembaca dan bloger. makasih looh :)

gambar dari sini dan sini.

9 Komentar

  1. Ane YG Comen Pertama Horeeeeeeeeeeee
    Ntu Foto YG di atas Batu,, Perasaan YG di empang belakang rumah bak,,, hahaha

    YG penting moga tercapai Mimpy nya ya Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha itu mimpi gue lima tahun silam men, sekarang udah tercapai amiiin

      Hapus
  2. Cih jadi sirik gini ngeliat yg udah punya pasangan mah. Traveling ke luar negerinya juga bikin ngiri euy.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah yoi mblo eh bro, semoga lo cepet dapet pasangan kek gue yaa ;)

      Hapus
  3. Wush scientist handal nih, cocok untuk koalisi bareng dokter muda kek gue hehe
    niat banget elah sampe udah dipikir juga tanggal nikahnya
    jangan lupa undang gue yak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoi broo. kapan nih bikin kolaborasi. kalo suriah punya senjata kimia. gimana kalo kita bikin senjata biologi broo... oke gaaak

      Hapus
  4. editan nya mksa tenan. hahaha
    semoga tercapai

    BalasHapus
    Balasan
    1. tercapai yang nikah samo ikram. amiiin hahaha

      Hapus
  5. hahah 2018 dan gue baru baca tulisan ini. bagus mbak, lucu. salam kenal ya

    BalasHapus