Ngomongin potensi wisata Jogja emang nggak akan pernah ada habisnya. Betul kata Pak Anis Baswedan "Jogja di setiap titiknya adalah tempat yang romantis." Setujuuuuuu! 


Wisata alam, budaya, bermain anak, kuliner, sejarah, semuanya bisa lo nikmatin di Jogja. Dan dari sekian jenis tempat wisata ini gue paling suka wisata alam. Kayak pantai, air terjun, sungai, gunung, waduk, dll, dsb. 

Gunung Kidul, salah satu kabupaten yang terletak di wilayah Yogyakarta adalah surganya wisata alam. Terutama pantai. But wait! Gak cuma pantai men yang lo bisa dapet di Gunung Kidul (sebut saja GK). Ada air terjun, goa, sungai, dan gunung tentunya. 

Gue sih sejauh ini paling sering ke pantainya. Pantai Indrayanti, Krakal, dan Baron yang sempet gue jabanin. Terakhir kali adalah setelah lebaran Idul Fitri kemarin. Gue dan sohib-sohib jalan gue mutusin buat exloring (lagi) di GK. Yakni ke pantai Baron,

Well, sebenernya destinasi awal kita adalah pantai Pok Tunggal. Cuma karena salah satu anggota (baru dan ngeyel) minta ke Baron (Pok Tunggal juga lebih jauh letaknya). yaudah akhirnya kita ke Baron.

Perjalanan sekitar 2 jam kami tempuh. perlu di ketahui kalo kami ini sotoy banget masalah jalan. Iya. Gak ada tuh di antara kami yang hapal ngelotok jalan ke pantai-pantai di GK. Tapi kita tetep jalan dengan asumsi "nanya orang di jalan kan bisa." 

Begitu sampai di pantai Baron jujur gue kecewa. Pantainya ternyata nggak bisa buat mandi-mandi. Di pantai Baron sendiri ada semacam bangunan mirip Pura, atau mungkin candi, ah semacam itulah. Jadi kesannya kita tuh lagi ada di Bali gitu.

Bagus sih. Tapi tetep aja kita nggak bisa mandi-mandi. Wong tujuan kita ke pantai tuh mau maenan aer dan basah-basahan (fyi, kita sengaja nggak mandi dari rumah. hehe). 

sohib jalan dengan kode HNK

Maafin foto ini dan foto-foto yang lainnya yah. Kelemahan kita banget tuh kalo jalan bukannya fokus motoin pemandangannya eh malah tetep selfie dengan foto muka doang. Hvft!

Dari foto ini kebayang lah ya gimana bentuk pantai Baron? Eh sebenernya foto ini tuh sengana diambil gini (nggak ngeliatin bangunan candi/stupa) supaya elo-elo pade penasaran dan akhirnya jalan ke sini. Ah gitu lah pokoknya. 

Ternyata oh ternyata di samping pantai Baron ini masih ada pantai lagi. Gue lupa namanya. Yang jelas pantaenya bisalah buat mandi-mandi. Yeay!

Pas kami nitipin motor, kata mbaknya yang jaga "mending cepetan mandi mbak. mumpung aerny surut" emang kenapah? 

Pantai yang entah apa namanya ini ternyata terjal guys. Di sepanjang pantai ada batu karang nan tajam teronggok. Well siapa peduli? Kita tanpa ba bi bu langsung nyebur. 


wdyt?

Byur!

Byur!

Byur!

Byur!

Byur!

Byur!

(suaranya enam kali. kan kita berenam) (penting banget) 

Awalnya kita berenang sampe agak tengah. Nggak lama. Beberapa menit kemudia ternyata ombak gede menerjan kita kuenceng banget. sampe kita terseret dan hey! pantainya tuh penuh batu. Jadi kita nggak sekedar terseret tapi juga terantuk batu gaes. 

Menyadari terlalu berbahaya berenang di tengah kita bergeser ke pinggir. Sebel banget yah, kalo di tengah kita takut terseret ombak, kalo di pinggir kita nungguin aer lama banget nggak sampe-sampe. Akhirnya kita mendekat lagi deh ke laut. 

Kayak gitu terus berulang-ulang. Meskipun setiap terseret ombak kita selalu terluka karena nyaduk batu. 

Agak lama gue bosen juga. Gue, HNK, dan SLS (yang request ke Baron aja), jalan-jalan menjauh dari pantai. Duduk-duduk di bale-bale deket warung. 


bosen berenang, nyari beginian

Tiga temen kita yang laen KHR, ILM, dan YNI masih bertahan di pantai. 

Dan tragedi itu pun terjadi. 

Sebuah ombak gede bergulung-gulung ke pantai. Tiga temen gue yang masih di pantai nggak menyadarinya. Kita bertiga yang lagi duduk teriak-teriak ngasih warning. Tapi waktu berjalan begitu cepat. 

Dengan sekali sapuan ombak itu menerjang tiga temen gue. Gue ngeliat dengan mata sendiri mereka kesapu sampa jauuuh banget. Berguling-guling bergulung-gulung. Kita cuma bisa teriak-teriak.


tiga orang di belakanga gue itu korbannya

Alhamdulillahnya mereka nggak sampe terseret balik lagi ke laut. Tapi sekujur tubuh mereka lecet-lecet. Ya tentu kena batu karang. HIks! 

Malangnya di waktu yang sama nggak jauh dari kita ada keluarga yang lagi main kubur-kuburan di pasir. Seorang wanita (diduga ibu-ibunya) terseret ke tengah laut. Kita menyaksikan penyelamatan itu oleh seorang bapak (mungkin suaminya). Lama sampai akhirnya mereka semua selamat. Alhamdulillah. 

Kabar buruknya lagi. Sendal-sendal kita kebawa arus! Hampir semuanya. Tapi setelah kita tugguin beberapa sandal itu balik ke pantai lagi. Kecuali sandal SLS. Dia keliatan kecewa banget (salah siapa ngajakin ke Baron?).


SLS, yang sendalnya ilang
Udah kapoklah kita ngak nyebur pantai lagi. Seharusnya kita mau lanjutin ke Pantai Pok Tunggal. Cuma badan udah capek dan hati salah seorang temen lagi sedih. Yaudah kita memutuskan pulang. Waaah sayang banget. :( 






6 Komentar

  1. Kenapa wanita klo hatinya sedang sedih memilih pergi ke pantai?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita main ke pantai bukan karena sedangsedih kok kak :')

      Hapus
  2. Hmhmhmhmhmhmhm Jogja memang Is The Best deh.... Salam kenal dari kota medan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan-kapan kita main ke medan boleh ya :)

      Hapus
    2. kapan-kapan kita main ke medan boleh ya :)

      Hapus