CARA AMPUH HILANGKAN JERAWAT DARI WAJAH


Bye bye jerawat!

yup akhirnya setelah kurang lebih enam tahun gue berperang melawan jerawat, kini titik terang kemenangan telah di depan mata! orang-orang yang kenal gue sejak SMA tentu sudah sangat familiar dengan jerawat yang hampir selalu ada di wajah gue. back to awal banget gue berjerawat itu mungkin sekitar kelas tiga SMP. dulu cuma beruntusan kecil aja di kening, sampai kelas satu SMA masih bertahan beruntusan itu. gue yang masih cuek banget sama kesehatan kulit mikirnya: normal lah, namanya juga pubertas.

naik kelas dua SMA mulailah muncul jerawat bonus isi, apa sih itu pokoknya yang warna putih. satu dua muncul di pipi kanan. kemudian nyusul lah si pipi kiri juga jerawatan. gue masih mikir, ah normal lah ya jerawatan satu dua mah. saat itu gue coba atasi pakai salep benzoyl peroxide, hasil browsing di internet. kadang juga pake masker dari telur plus jeruk nipis.

stage berikutnya gue mulai aware nih karena kok si jerawat ini mulai keroyokan ya munculnya? selain itu dia nggak nunggu temennya untuk sembuh dulu, tapi main nongol aja di saat temen yang lainnya lag mateng-matengnya. alhasil penuh lah wajah ay oleh jerawat yang seger-seger dan gemuk-gemuk. gue sempat kepikiran untuk periksa ke dokter kulit, tapi kenyataannya di kota gue waktu itu (Sekayu, Musi Banyuasin) nggak ada yang namanya dokter kulit (atau gue aja yang gak tau) yang ada klinik kecantikan dan salon. kalau mau ke dokter kulit itu harus banget ke Palembang, dan itu memakan waktu serta biaya yang dua-duanya gue nggak punya.

alhasil gue cuma pakai usaha-usaha nyoba-nyoba skin care yang dijual di toko. gue pernah nyobain produk dari Acnes, hasilnya nggak ada. jalan trardisional mulai dari nguapin muka pake uap air panas, maskeran pakai bahan-bahan dapur, dll gue coba. tapi hasilnya juga nggak ada. si nyebelin jerawat masih rajin hinggap di wajah gue. sedih? banget lah.

akhirnya setelah tingkat depresi aku naik aku beranikan diri untuk facial di salon kecantikan. that was my first time facial wajah. dan gue nyesel saat itu juga pas lagi duduk di bangku facialnya. anj*r sakit broh nggak ketulungan. mana abis itu wajah gue jadi bengkak-bengkak merah banget lagi. bodohnya besoknya adalah jadwal gue jalan-jalan sama anak kelas. itu kelas XII gue inget banget.

waktu terus berlalu sampai akhirnya gue lulus SMA dan nggak ada perbaikan pada kasus jerawat gue. setelah lulus gue move ke Palembang, which is di situ ada dokter kulit. untuk pertama kali gue periksa ke dokter kulit, waktu itu ditemenin Lutfi Amaliyah. gue inget banget. kata dia sih doi (si dokter kulit) lumayan termasyur namanya di Palembang. lets see. di sini kedua kalinya jerawat gue dipencet-pencet. sakitnya nggak beda jauh sama pas facial, cuma ditangan yang lebih profesional aja. dan karena gue tinggal di Palembang cuma sebentar, gue nggak ngelanjutin berobat di pak dokter itu. jadinya nggak tau deh hasil maksimalnya seperti apa nanti. tapi hasil sementara sih teteup no.

juli 2012 gue move ke Jogja. sebagai mahasiswa baru banyak sekali duit yang mesti gue keluarkan, oleh karena itu sejenak gue lupain soal ngobatin jerawat gue. sampai akhirnya ntah semester berapa gue lupa, dua atau tiga gitu. gue coba berobat ke Sardjito. kala itu maih murah biayanya. berobat disini gue lumayan lama. kudu kontrol dua minggu sekali gitu. cuma karena tau sendirilah ya keuangan seorang mahasiswa itu sangat labil, jadi gue nggak kontinu juga berobat ke sini. untuk sementara hasilnya, yah lumayan lah jerawat agak berkurang. tapi teteupaja numbuh terus.

gue sempet break karena gue pikir, ah hasilnya no nih. dan gue yang kala itu desperate mencoba untuk menggunakan produk olshop. waktu itu iklannya sih buagus banget. harganya juga mahal, gue pikir ah nggak mungkin kalo ecek2 harganya mahal. setelah nyobain produk itu, kulit gue jadi sensitif banget. dan putih banget. sampe pas gue pulang ditanyain: putih banget kamu, pakai apa. karena gue takut dimarah kalo ketauan pake obat nggak terstandar akhirnya gue bilang aja obat dokter. gue lupa akhirnya produk itu abis atau enggak, yang jelas gue nggak repurchase.

back again to the doctor, untuk ngembaliin kulit gue. tapi ongkosnya naik nih. lagi-lagi karena keuangan yang nggak stabil gue break lagi. dan karena hasilnya juga nggak memuaskan sih. nah tapi guemasih tuh pake produk yang dikasih dokter, tapi beli sendiri di apotek. hasilnya tetep nggak memuaskan. kulit gue juga jadi sensitif dan merah-merah. duh namanya juga obat keras.

lagi-lagi gue desperate dan kemakan iklan olshop. gue nyobain produk gamat krimnya si HPAI. nggak lama karena hasilnya juga nggak bagus. setelah ini gue lama nggak pake apa-apa. menyedihkan kali lah wajahku saat itu. sampe akhirnya gue kemakan produk olshop lagi. hvft. produk Hedtutu. dan lagi-lagi karena alamak mahal. nggak gue terusin.

gue juga pernah tuh nyobain pakai obat oral. Diane35. yang sebenernya adalah obat kontrasepsi. hayoloh. dan jadwal menstruasi gue jadi kacau gitu. walaupun sebernya gue melihat ada perubahan di wajah gue, cuma yaudahlah gue hentikan daripada kenapa-kenapa. gue masih perawan broh.

terakhir gue akhirnya menemukan obat yang memang katanya untuk jerawat tingkat akut. Isotretinoin alias Accutane. gue baca-baca review soal ini dan emang banyak banget yang bilang kalau hasilnya pasti positif. tapi risikonya juga gede. salah satunya jadwal mens jadi kacau juga, bibir kering dan pecah-pecah, tulang ngilu dan masih buanyak. setelah bolak balik mikir gue akhinya memutuskan untuk nyoba. dan karena produk ini tergolong obat keras makanya jarang atau nggak dijual di apotek2 umum. gue beli si olshop juga.

accutane ini yang terkenal banget merk Roaccutane dengan dosis 10 mg dan 20 mg. ada juga KW nya Isotret INTAS buatan India. katanya sih kadar isotretnya 10 mg. nah awal banget gue beli yang Roaccutane 10 mg dengan harga Rp. 450.000,00 isi 30 pils. karena ini mahal banget gue akhirnya bulan kedua beli yang INTAS dengan harga sama tapi dapat 100 pils. much cheaper guys.

sebulan pertama setelah aku konsumsi Roacutane 10 mg itu kerasa banget efek sampingnya. kulit gue super kering, komedoan dan bibir pecah-pecah. itu aja sih yang gue notice, dan karena baru sebulan jadi belum keliatan apakah jadwal mens gue jadi kacau atau nggak. hasilnya? karena kulit gue jadi kering banget, otomatis jerawat juga nggak muncul. bagus akhirnya gue lanjutin dong, dan karena si Roaccutane ini super mahal gue beli yang INTAS untuk selanjutnya. setelah konsumsi si INTAS ini efek yang gue rasain nggak separah pas konsumsi Roaccutane. kulit kering sih emang yang nggak kering-kering banget dan yang terpenting jadwal mens gue rapih! 100 pils untuk tiga bulan lebih. i see the differences broh. jerawat2 itu berangsur hilang. setalah abis 100 pils itu gue repurchase lagi satu botol. karena menurut yang gue baca konsumsi isotret ini paling nggak sampai delapan bulan lah. dan setelah bis botol INTAS yang kedua , gue udah konsumsi isotret sekitar delapan bulanan. alhamdulillah pas konsumsi isotret aku nggak jerawatan. jerawat-jerawat yang lama juga berangsur sembuh. jadi setelah abis  30 pils roaccutane 10 mg dan 200 pils INTAS gue memutuskan untuk stop.

sampai sekarang udah sekitar dua bulanan gue tanpa isotret dan alhamdulillah gue nggak jerawatan. ada sih kadang tapi nggak yang sampai bengkak heboh gitu. gue juga parno banget nih pas stop isotret akankah mereka (jerawat) itu kembali? semoga nggak ya.

sekarang juga gue rajin merawat wajah pakai produk2 yang murah aja dan pakai yang alami aja. insyaallah ini juga bisa mencegah jerawat untuk kembali. gue akan tulis di postingan yang lain soal skin care routine gue sekarang.

sekarang sih masih ada bekas-bekas jerawatnya. tantangan yang beda lagi ih. hvft.

nah berikut adalah foto-foto wajah gue dari masa ke masa. skip aja kalo nggak pengen sakit mata hihihi.

ini gue kelas X. masih bagusan ya kulit gue. 

ini gue kelas XI. duh jelek amat kualiatas gambarnya. tapi keliatan nggak jerawat di pipi gue?

ini juga kelas XI. 
ini kelas XI. ya Allah sumpah ya, seih banget liatnya :(
ini juga kelas XII. kayaknya terparah nih emang kelas XII ya. 


ini pas perpisahan SMA. walopun ditutup makeup, tetep keliatan :(

ini pas bimbel di Palembang kayaknya. bulan Juni 2012. 

ini setelah perawatan ke dokter di Sardjito yang pertama kayaknya. 
september 2013
april 2014
agustus 2014

oktober 2015. pulang KKN. pa lagi pake Hedtutu nih kayaknya.
april 2016. ini udah pakai isotret. 
juli 2016


beberapa hari yang lalu. bekasnya masih ada yaaa. 
gimana ngilangin scars dan spots nya coba?

maapin muka gue >.< 


yup sekian dan terimakasih. 

Komentar

  1. Aku pernah ketemu cewek gangguan jiwa gara gara jerawatan

    BalasHapus
    Balasan
    1. lg nggak becanda to?? separah apo emang? lebih parah dari aku?

      Hapus
  2. Bibir kering apa sembuh bila berhenti minum mbk...???

    BalasHapus
    Balasan
    1. sembuh kok. rajin-rajin aja pakai lip balm.

      Hapus
  3. Haloooo! Aku juga jerawat parah karena telat puber, baru mulai jerawatan dan lainnya setelah kuliah dan jerawatnya ampun bgt deh parahnya. Aku tertarik mau pake isotretinoin intas juga, tapi bingung ada yang warna coklat tua sama yang warna krem. Dulu kamu pake yang mana ya? Hehe makasihhh!!!

    BalasHapus
  4. Hai kak mau tanya untuk pil INTAS nya warna apa? Banyak macemnya yg dijual, mohon di balas ya kak, terimakasih

    BalasHapus
  5. Kak, obatnya yg warna peach bukan?

    BalasHapus

Posting Komentar