percaya nggak percaya tekanan pikiran bisa membuat kita jatuh sakit. gw awalnya nggak percaya tuh, eh trus kemaren ngalamin sendiri dong. mau nggak mau terpaksa percaya deh. ya walopun masih belum spenuhnya percaya juga.

jadi ceritanya gini..

pada tanggal 20 april yang lalu gw jatuh sakit. nggak nanggung-nanggung, diagnosa dokter mengatakan gw terkena gejala tipes. bukan penyakit yang teramat berat memang, tapi cukup untuk memaksa gw bedrest selama berminggu-minggu.

trus kenapa gw bisa sampai jatuh sakit? setelah gw pikir-pikir apa penyebab gw jatuh sakit, gw tiba pada kesimpulan stres lah yang membuat gw sakit. jadi gw mulai sakit itu tanggal 20 april malam. gw inget banget. nah siangnya gw baru aja menemukan suatu kenyataan pahit. tentu mengenai penelitian gw. ya tadinya gw pikir gw udah kelar penelitian. tapi masih ada yang ganjel di hati gw. ialah data yang gw nggak yakin kebenarannya. curhatlah gw sama mahasiswa S3 yang juga ngelab di lab gw. parahnyaaaa, bukannya membenarkan data gw, doi malah nyalahin metode gw dari yang paling dasar.

dari situlah gw mulai mikir dan akhinya pusing juga. gw mikir banget dong, masa gw ngulang dari awal. berat bray. ya sebenernya nggak berat-berat banget tapi di pikiran gw itu berat bange. dan ya gitu gw akhirnya overthinking yang membawa gw ke sakit kepala beneran.

nggak berhenti di situ, gw malah demam besoknya. padahal rencana awal gw mau langsung curhat gitu ke dosen gw. awalnya gw pikir gw cuma demam biasa, eh taunya sampai berhari-hari bukannya sembuh demam gw malah makin parah. tanggal 23 april, karena gw nggak tahan lagi di pondok ge memutuskan untuk pulang. periksa ke rumah sakit, katanya ada bibit tipes di dalam darah gw.

ya gitu deh sempet diopname juga. jadi gw sakit dan masa penyembuhan itu kira-kira selama 21 hari. nah looo bayangin men gw selama 21 hari itu nganggur dan ninggalin kerjaan di lab yang seharusnya gw udah bisa ngerjain banyak banget bahkan mengulangi ngambil data yang salah itu. nyeseel banget rasanya gw sakit itu. tapi ya apa boleh buat, mungkin emang disuruh istirahat dulu.

sekembalinya gw ke lab, langsunglah gw ngadep ke dosen pembimbing skripsi gw. daaaan apa kata doi? metode gw nggak salah kooook. dooh rasanya gw pengen njambak tuh mbak-mbak S3 yang udah membuat gw overthinking sampai jatuh sakit. euugghh.

setelah sesi curhat itu sungguh plong banget hati gw rasanya. dosen gw akhirnya menyatakan bahwa ge udah kelar penelitian dan tinggal nulis aja. plus arahan beliau buat menyusun skripsi yang ngademin banget. love love lah pokoknya. semoga kisah kita manis di akhir ya pak.

alhamdulilah ya, mulai dari sini gw mulai semangat ngerjain skripsi, tipus, pendahuluan, metode dan pembahasan siap gw tancaap. payahnya, hati gw tetep aja ganjel. salah satu data gw sepertinya nggak relevan, dan gw memutuskan untuk mengulang. tapi dengan hati yang lebih legowo dan nggak overthinking. akhirnya walopun dosen gw bilang udahan gw tetep belum bisa ngerjain pembahasan. ya gw kerjain yang lain dulu emang. dari sini gw ketar-ketir bisa nggak ya pendadaran sebelum lebaran? mengingat data belum selesai dan juga belum seminar kelas.

sekarang, demi lebaran udah punya jawaban kalo ditanya "kapan wisuda?" gw harus semangat ngerjain skripsi dan seminar kelas. semangaaat!

2 Komentar

  1. Semangat teruuus, Nis. Pasti ada kejutan indah yang sedang dipersiapkan-Nya buatmuu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa, ku akan semangat selalu kook. makasih :))

      Hapus